• RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Biodata:Mengenali siapakah Abu Huzaifah dan kembara beliau dalam kehidupan sebagai seorang hamba Allah.
  • Galeri:Memaparkan setiap detik dalam triologi kehidupan sebagai pendakwah.
  • Video:Siri video kuliyah turut dimuat naik untuk tontonan umum dalam perkongsian ilmu di ruang maya.
  • Perubatan:Kaedah dalam memperaktikkan perubatan islam bagi menyediakan alternatif lain disamping perubatan moden.
  • Jadual aktiviti:Memaparkan jadual aktiviti dalam siri kuliyah bulanan.
  • Artikel Di Blog

    Selamat datang saya ucapkan kepada pengunjung bicara-hamba.blogspot.com. InsyaAllah sedikit buah pandangan saya dalam artikel di blog ini diharap dapat membantu membina dan meluaskan pandangan terhadap apa jua isu islam yang dipaparkan secara santai untuk bacaan bersama.

  • Kembaraku Dibumi Allah

    Dalam ruangan ini saya paparkan sedikit catatan perjalanan saya sepanjang berkelana dibumi bertuah. Pengalaman darinya saya tuliskan untuk tatapan pembaca.

  • Ruangan 'Ilmiah

    Ruangan ini dibangunkan khusus bagi mereka yang bersedia dalam siri penulisan yang agak berat dan berkualiti. Khususnya yang melibatkan isu-isu semasa berkaitan Fiqh, Aqidah, Muslimah, dan lain-lain. Sesuai dijadikan rujukan khusus bagi mereka yang ingin mengkaji secara kritikal.

  • Ruangan Zikrullah

    Ruangan ini dikhususkan bagi zikir-zikir pemantapan jiwa. ia juga mengandungi wasiat-wasiat daripada mereka-mereka yang terkenal sebagai orang-orang soleh. Ia membolehkan pembaca blog menelusuri kisah-kisah mereka dan menjadikan mereka contoh tauladan yang baik.

Sunday, March 6, 2011

Hikmah Sakit, Menziarahi Dan Mengiringi Jenazah ke Kubur

Posted by Abu Huzaifah On 9:19 PM No comments

بسم الله الرحمن الرحيم. الحمدلله والصلاة والسلام على رسول الله ومن تبعه ووالاه

Beberapa hari lepas terbaca dalam sebuah blog tulisan seorang blogger lebih kurang berikut : "Siapakah antara kita yang berani berpesan kepada isteri dan anak-anak bahawa dalam almari didalam bilik kita terdapat dua helai kain putih yang sudah disiapkan untuk diguna bagi mengkafankan jenazah sendiri sekiranya berlaku kematian….” mungkin ada yang mahu berbuat demikian tetapi berapa orang yang sedar dan mampu  bertindak sedemikian???

Hamba juga teringatkan kata-kata Saidina Umar RA. : Jika hari ini orang menyebut si pulan bin si pulan telah meninggal dunia dan esoknya orang menyebut si pulan bin si pulan pula meninggal ..maka suatu masa nanti orang akan menyebut hari ini Umar bin Al-Khattab telah kembali menemui Tuhan-Nya..

Catatan blogger dan kata-kata Saidina Umar cukup memberi inzar dan keinsafan kepada diri  penulis akan persediaan kita untuk mengadap Rabb al-Jalil. Tambahan pula beberapa hari lalu, Abu Huzaifah sempat menghadiri seorang saudara kepada biras yang meninggal dunia setelah lama dalam keuzuran.

Seorang penulis (Muhammad Uzair) mengumpamakan sakit itu umpama beduk maut. Kalau beduk berbunyi maka bersiap-siaplah ke masjid, kerana itulah tandanya waktu solat telah masuk. Menziarahi orang sakit dianjurkan oleh Nabi saw dan banyak hadis sahih yang menggalakkannya. Menziarahi orang sakit akan mengingatkan kita juga kepada sakit.

Kadang-kadang  terfikir disebalik hikmah sakit dan uzur itu merupakan satu warning daripada Allah agar kita beringat bahawa kesihatan yang baik itu sebenarnya kurniaan Allah. Namun berapa ramai manusia yang sedar bahawa masa sihat dan kuat itulah masa yang sesuai dimanfaatkan untuk amal makruf dan nahi mungkar..?
Berapa ramai yang berebut-rebut untuk melakukan amal soleh? Berapa ramai yang berfikir masa sihat itulah untuk berusaha semaksima mungkin (menyimpan wang) melaksanakan rukun Islam kelima atau sibuk menukar kereta atau melancong ke Langkawi,Genting Highland, Bukit Tinggi atau sejauh Hong Kong dan London?

Menziarahi orang sakit, menghadiri dan melawat simati, mengiringi jenazah ke kubur, melihat jenazah diturunkan ke dalam liang lahad dan mendengar pak imam membacakan talqin memang menginsafkan, biarpun untuk mungkin sehari dua atau kurang 24 jam…sekurang-kurangnya hati yang masih ada iman akan insaf seketika.

Benarlah peringatan  Rasulullah saw bahawa hak seorang muslim terhadap muslim yang lain sebagaimana saranan  baginda daripada Abu Hurairah r.a telah berkata, bahawasanya Rasulullah sallahualaihi wasallam telah bersabda: "Hak muslim ke atas muslim (yang lain) enam perkara;
1) apabila kamu bertemu dengannya, maka berilah ucapan salam kepadanya,
2) apabila dia menjemput kamu, maka (berikan) jawapan (respond) atas jemputannya,
3) jika dia meminta nasihat dari kamu, maka nasihatilah dia,
4) jika dia bersin, jawab dan doakan (kesejahteraan) padanya,
5) jika dia sedang sakit, maka ziarahilah dia
6) jika dia meninggal dunia, maka iringilah (jenazahnya) ke perkuburan".

Berbicara soal sakit dan penyakit..hakikatnya kita patut bersyukur kerana penyakit yang dialami oleh seseorang sebenarnya mengingatkan diri  bahawa kesihatan seseorang individu  itu adalah hak dan kurniaan Allah. Tuhan yang Maha Berkuasa berhak memberi kepada sesiapa sahaja yang dikehendaki. Seorang hamba yang ditakdirkan sakit dan  dirawat di hospital pakar oleh 20 orang pakar perubatan sekalipun jika Allah tidak mengizinkan sembuh maka insan tersebut tidak dapat dipulihkan..

Dan biasa kita dengar, terdapat pesakit yang dibawa ke hospital pakar dalam tempoh beberapa hari untuk dirawat…kemudian pihak hospital menyuruh pesakit dibawa pulang oleh keluarganya  dan pihak hospital tidak dapat mengesan penyakit yang dihadapi.Hal ini menunjukkan bahawa terdapat penyakit yang gagal dikesan dengan teknologi manusia  sekalipun oleh para pakar…(mungkin dinafikan oleh sesetengah doktor, namun tetap ada kes demikian). Begitulah keterbatasan manusia walau betapa hebat dan canggih, peralatan yang diguna pasti ada kelemahan dan kekurangan.

Secara umumnya, kita boleh beranggapan bahawa kesakitan dan penderitaan yang dialami oleh seseorang sebenarnya satu warning atau peringatan dari Allah agar kita beringat; agar segera bertaubat sebelum terlambat. Segera melaksanakan ibadah sebelum anggota dan pancaindera kita gagal berfungsi. Segera melunaskan zakat dan bersedeqah sebelum harta kita menjadi aset untuk diagih-agihkan kepada ahli keluarga. Segera melakukan amalan-amalan  sunat dan memperbanyakkan zikrullah sebelum ditahlil dan ditalqinkan. 

Maka sepatutnya kita tidak mengeluh apabila ditimpa musibah dan penyakit kerana itu satu isyarat amaran bahawa nikmat kesihatan, harta dan anak pinak yang kita miliki ; semuanya anugerah sementara yang diberi dan dipinjamkan oleh Allah Azza wa Jalla dan kelak semua milik pinjaman itu akan dipersoal dan dihisab pada hari yang dinyatakan Allah ; bahawa harta yang banyak dan anak-pinak yang menjadi kebanggaan insan di dunia fana tidak memberi manfaat kecuali hamba-hambaNya yang datang dengan hati yang sejahtera (yang menyerah diri keseluruhannya kepada Allah).

Wallahu a’lam bissowab.

Dar al-Mawaddah,
Besut, Terengganu

0 comments: