• RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Biodata:Mengenali siapakah Abu Huzaifah dan kembara beliau dalam kehidupan sebagai seorang hamba Allah.
  • Galeri:Memaparkan setiap detik dalam triologi kehidupan sebagai pendakwah.
  • Video:Siri video kuliyah turut dimuat naik untuk tontonan umum dalam perkongsian ilmu di ruang maya.
  • Perubatan:Kaedah dalam memperaktikkan perubatan islam bagi menyediakan alternatif lain disamping perubatan moden.
  • Jadual aktiviti:Memaparkan jadual aktiviti dalam siri kuliyah bulanan.
  • Artikel Di Blog

    Selamat datang saya ucapkan kepada pengunjung bicara-hamba.blogspot.com. InsyaAllah sedikit buah pandangan saya dalam artikel di blog ini diharap dapat membantu membina dan meluaskan pandangan terhadap apa jua isu islam yang dipaparkan secara santai untuk bacaan bersama.

  • Kembaraku Dibumi Allah

    Dalam ruangan ini saya paparkan sedikit catatan perjalanan saya sepanjang berkelana dibumi bertuah. Pengalaman darinya saya tuliskan untuk tatapan pembaca.

  • Ruangan 'Ilmiah

    Ruangan ini dibangunkan khusus bagi mereka yang bersedia dalam siri penulisan yang agak berat dan berkualiti. Khususnya yang melibatkan isu-isu semasa berkaitan Fiqh, Aqidah, Muslimah, dan lain-lain. Sesuai dijadikan rujukan khusus bagi mereka yang ingin mengkaji secara kritikal.

  • Ruangan Zikrullah

    Ruangan ini dikhususkan bagi zikir-zikir pemantapan jiwa. ia juga mengandungi wasiat-wasiat daripada mereka-mereka yang terkenal sebagai orang-orang soleh. Ia membolehkan pembaca blog menelusuri kisah-kisah mereka dan menjadikan mereka contoh tauladan yang baik.

Thursday, April 12, 2012

BERKAHWIN PADA USIA MUDA DAN NIKAH KHITBAH : SATU PANDANGAN

Posted by Abu Huzaifah On 9:50 PM 2 comments



Alhamdulillah, segala puji dan puja kepada Allah swt yang mengurniakan nikmat berkeluarga sebagai wasilah untuk manusia mengecapi kebahagiaan hidup di dunia bersama pasangan masing-masing dengan cara yang halal dan diredaiNya.

          Baru-baru ini usai solat Isyak selepas menyampaikan satu kuliah Maghrib, seorang pemuda yang masih berstatus pelajar berbual-bual dengan saya, lalu beliau meminta pendapat dari hamba akan hasratnya ingin berkahwin pada tahun ini dengan pasangan yang sudah dipersetujui oleh keluarga. Maka dalam catatan kali ini Abu Huzaifah dengan rasa rendah diri ingin berkongsi pengalaman dan pandangan khususnya bersama pelajar-pelajar hamba di IPT dan IPG dan khalayak pembaca yang budiman.

        Alhamdulillah, saya adalah seorang daripada hambaNya yang  menyahut seruan Rasulullah saw melaksanakan salah satu daripada sunnah baginda dan para rasul yang lain. Dengan izin dan iradahNya, penulis sendiri boleh dikatakan berkahwin semasa usia muda (mengikut waqi’ di Malaysia) dan masih bergelar mahasiswa pada ketika itu. Pada hakikatnya saya tidak pernah menanam hasrat dan keinginan untuk berkahwin dalam keadaan masih bergelar siswa (dalam usia  seawal 25 tahun) ketika memulakan kembara ilmu ke Jordan pada 30 Ogos 1994 dan kerana  tiga dari kakak saya sendiri berkahwin selepas berumur 27 tahun dan selepas mereka memasuki alam pekerjaan.

        Namun sebagaimana yang sering kita ungkapkan ; manusia hanya mampu merancang tetapi Allah yang menentukan…Inilah bukti bahawa manusia sebagai makhlukNya adalah pasti mempunyai kelemahan. Namun demikian kita disuruh sentiasa berusaha, berikhtiar dan merancang apa jua perkara dalam meneruskan kehidupan sebagai hambaNya. Insan yang gagal merancang sebenarnya hampir-hampir menempah kegagalan. Nabi Muhammad saw. berdakwah dan bersiasah dengan penuh perancangan dan strategi bukan secara sembrono sebab itu dakwah Nabi ada dilaksanakan secara sirri dan kemudian secara terang-terangan melihat kepada waqi’ dan sambutan.

          
    

    Maka dalam hal perkahwinan juga perlu ada perancangan, malah perkahwinan Rasulullah secara poligamipun sebagaimana ditulis oleh sebahagaian ulama dan pengkaji Sirah dan harakah siasiyyah adalah salah satu strategi dakwah yang mampu melunakkan hati golongan yang sebelumnya bersikap keras dan dingin terhadap dakwah baginda.

          Sayangnya hari ini poligami yang diharuskan Islam zahir dalam  bentuk yang hodoh, sering digambarkan oleh media amalan tersebut penganiayaan terhadap wanita dan sangat dibenci oleh golongan pejuang wanita sehingga sanggup berkempen dengan bangganya agar mengamalkan monogamy. Poligami sebagai salah satu penyelesaian kepada ramainya andalusia  dan janda yang ke hulu ke hilir tanpa mahram tidak pernah diketengahkan kecuali sekadar disebut secara teori dalam kuliah-kuliah di masjid dan surau.

         Ibu bapa tidak sensitif jika anak gadisnya tidak berkahwin walaupun umur dah mencecah 30–an .Yang dibimbangi bila anak tidak dapat pekerjaan. Ramai juga ibubapa tidak kisah bila anak perempuannya keluar dengan jantan yang bukan mahram..bahkan ada yang melihat sahaja kalau anak perempuan mereka diambil oleh lelaki yang sepejabat tanpa merasa apa-apa dosa sedangkan Nabi SAW bersabda: Daripada Abi Umamah RA. Daripada Rasulullah SAW :Jauhilah kamu daripada berkhalwat dengan wanita.Demi nyawaku ditanganNya! Tidak berkhalwat seseorang lelaki dengan seorang wanita melainkan syaitan berada bersama keduanya.(Riwayat Thabrani)  


         Sebahagian ibubapa hari ini seolah-olah  tidak merasa apa-apa jika anaknya menelefon lelaki lama-lama, ber’sms’ dari awal malam sampai ke pagi..atau bersembang chatingg. Ada yang keluar berdua-duaan dengan kereta atau motosikal…termasuklah gadis-gadis muslim yang bertudung.

          Apa yang pelik, bila anak-anak meluahkan hasrat hati ingin berkahwin dalam usia yang muda maka ramailah ibubapa yang tidak setuju dan marah.  Dengan segera mereka akan membantah malah mengugut anak-anak mereka sanggupkah hidup dalam kesusahan berumahtangga dalam keadaan masih bergelar pelajar atau masih tiada pekerjaan tetap. Berbuih mulut sang ibu menceritakan si pulan bin sipulan dahulu kahwin ketika belajar kemudian gagal…kemudian anak si pulan juga gagal menamatkan pengajian kerna ’gatal’ nak nikah baru masuk tahun dua pengajian dan banyak contoh lagi… Namun jarang orang menyebut sipulan yang belajar di Darul Quran kahwin muda juga sama-sama belajar, sekarang keduanya pensyarah di IPTA  atau boleh sahaja ambil contoh Prof. Dr. Zukifli Yusof dan isterinya yang sentiasa bersama ketika menyambung pengajian di Jordan dan UK.

          Biasanya orang kita sering melihat yang negatif, kisah-kisah yang positif jarang dicerita. Maka tidak peliklah jika ibubapa pantas membantah dan menghalang apabila anaknya menyatakan hasrat ingin berkahwin walaupun tujuan anak-anak berkahwin adalah untuk mengelak diri dari terjebak dalam kancah dosa sama ada yang ringan atau berat. Telahan saya salah satunya kerana ramai orang tua yang tidak menganggap berhubung dalam telefon, ketawa, keluar makan berdua, makan angin di tepi pantai, pergi ke panggung wayang  hatta menaiki kereta bersama pasangan( yang tak sah) dan sebagainya tidak berdosa (malah mungkin ambil enteng kerana anggap dosa kecil sahaja)

          Merasakan dosa kecil itu tidak mengapa adalah satu tanggapan yang salah kerana dosa kecil yang sentiasa dilakukan akan menjadi dosa besar dek kerna kekal melakukan maksiat ...adakah kita bersedia menjadi manusia yang fasiq?

          Ketika saya berada ditahun akhir pengajian di Dataran Syam bumi Urdun, saya telah dipertemukan oleh seorang sahabat (bekas pelajar di Jordan)  dengan  Ummu Huzaifah… bukan mudah sebenarnya untuk membuat keputusan barulah saya melalui proses taqdim… dan pada masa tersebut tidaklah terfikir untuk melangsungkan walimah di perantauan…Namun setelah setahun mengenali bakal isteri … hati dengan penuh rasa sedar berpandangan  perkahwinan dalam keadaan diri bersedia memikul amanah dan tanggungjawab. Bagi menambah keyakinan diri saya membelek helaian-helaian al-Quran meneliti ayat-ayat berkaitan dengan’ nikah’  dan tafsir Fi Dhilal al-Quran, Sayyid Qutb menjadi sandaran saya bagi menguatkan jiwa bahawa rezeki kita sudah dalam pengetahuan Allah Azza Wajalla. Salah satu sebab ingin berkahwin ialah untuk memperolehi sakinah dan mawaddah terutama tika diri jauh dari ibubapa dan ada masa jiwa kita teruji dengan pelbagai mehnah dalam kehidupan sebagai seorang syabab.

         Pun begitu, ketika mula meluahkan hasrat untuk mendirikan rumah tangga kepada keluarga, bukan  semua ahli keluarga bersetuju bahkan ada dikalangan saudara kandung yang memberi amaran akan menanggung kesusahan; bagaimana untuk saya menanggung nafkah isteri dan anak nanti sedangkan  diri sendiri belum punya kerja untuk sara diri.   Namun alhamdulillah hasil pujukan saya dan keyakinan yang diberi oleh mantan naqib hamba kepada ahli keluarga kedua-dua belah pihak akur dan bersetuju.

           Kepada diri sendiri ; dalam membina keyakinan diri naqib hamba dan ustaz-ustaz senior menjadi rujukan dengan bertanya khabar kepada orang yang lebih dahulu makan garam. Selain daripada pembacaan, pengalaman orang yang lebih dewasa kerap menjadi halwa telinga dalam percaturan menjadi insan yang lebih matang dan bersedia menanggung risiko berkahwin ketika diri masih bergelumang dengan maddah pengajian dan projek ilmiyah sebelum graduasi.

         Sebenarnya apabila menoleh kembali hari-hari yang telah berlalu, ternyata terasa diri ini tidak pernah terfikir apa yang bakal berlaku melainkan pertolongan dan taqdir Allah Maha Berkuasa dan Maha Bijaksana. Hamba bersyukur diatas segala nikmatNya yang terlalu banyak…kerap kali saya bergurau ketika bersama anak-anak murid … saya pergi dengan niat mendapat satu syahadah tetapi pulang dengan 3 syahadah.


PANDANGAN SAYA  KEPADA SESIAPA YANG BERKAHWIN DALAM USIA MUDA

            Apabila ditanya kepada saya, apa pandangan ustaz jika seseorang ingin berkahwin semasa  usia muda dan masih bergelar pelajar atau mahasiswa… Biasanya saya akan memberi jawapan yang berbeza. Mengapa berbeza sedangkan hukum Allah itu  adil untuk semua
hambanya????

Abu Huzaifah akan memberikan jawapan berbeza mengikut situasi seseorang yang bertanya. Kepada pembaca yang budiman, perlu diingat tulisan saya ini hanya satu pandangan peribadi bukan fatwa. Bagi sesiapa yang tidak bersetuju anda boleh merujuk sesiapa sahaja yang berilmu untuk mendapatkan nasihat dan pandangan orang yang lebih berpengalaman dan melalui liku-liku hidup lebih dahulu dari anda.


Situasi pertama:

Jika seseorang pemuda atau gadis yang bertanya itu memiliki kematangan (setakat yang kita kenal dari perwatakan dirinya) berfikir, memiliki watak seorang yang bertanggung jawab, serius membuat keputusan, sanggup menanggung tugas dan tanggungjawab lebih daripada biasa sebagai pelajar dan suami, mendapat restu kedua-dua ibu bapa dan ’boleh hidup’ tanpa memerlukan bantuan kewangan ibu bapa si lelaki atau ibubapa si isteri serta satu lagi sebab ingin berkahwin iaitu ingin memelihara diri daripada ’dosa-dosa yang tak sengaja’ dan lain-lain sebab bagi menjaga mata daripada  maksiat maka teruskan niat anda untuk mendirikan masjid.

Pada Abu Huzaifah jika seseorang pemuda atau gadis dalam kondisi seperti diatas maka perkahwinan itu lebih mulia bagi mereka. Niat untuk menjaga diri daripada terpalit dengan dosa-dosa ’yang sering berlaku kepada remaja’ adalah satu pilihan kepada perkahwinan.

Demikian juga kepada siswa-siswi yang kerap bertemu dalam persatuan dan untuk memelihara diri daripada ’fitnah dosa’, maka perkahwinan semasa belajar adalah satu pilihan. Namun faktor kewangan untuk menyara diri sendiri dan bakal isteri perlu difikirkan dari awal lagi. Jika isteri tinggal bersama maka nafkah sudah menjadi tanggungjawab suami sepanjang masa. Ini bermakna sesiapa yang mengambil keputusan berkahwin awal pada usia remaja 20-an mesti berkemampuan dari sudut memberi nafkah kepada isteri dan anak ( setelah mempunyai zuriat). Perkara ini sangat penting kerana pasangan yang berkahwin tetapi tidak mampu menyara isteri dan anak akan menganggu pelajaran mereka dan bakal menjadi fitnah kepada diri mahasiswa sendiri. Sekali-sekala kita mendengar tohmahan masyarakat mengatakan ; ” Kenapa pelajar-pelajar agama pergi ke negara **** , bila sudah masuk tahun dua mulalah nak nikah....lepas kahwin siisteri berbadan dua akhirnya belajar tak habis...menghabiskan duit ibubapa sahaja..itulah bebelan sesetengah orang tua.!

Situasi kedua : Insya Allah bersambung

2 comments:

assalamualaikum..saya ingin bertanya sesuatu..boleh?

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI