• RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Biodata:Mengenali siapakah Abu Huzaifah dan kembara beliau dalam kehidupan sebagai seorang hamba Allah.
  • Galeri:Memaparkan setiap detik dalam triologi kehidupan sebagai pendakwah.
  • Video:Siri video kuliyah turut dimuat naik untuk tontonan umum dalam perkongsian ilmu di ruang maya.
  • Perubatan:Kaedah dalam memperaktikkan perubatan islam bagi menyediakan alternatif lain disamping perubatan moden.
  • Jadual aktiviti:Memaparkan jadual aktiviti dalam siri kuliyah bulanan.
  • Artikel Di Blog

    Selamat datang saya ucapkan kepada pengunjung bicara-hamba.blogspot.com. InsyaAllah sedikit buah pandangan saya dalam artikel di blog ini diharap dapat membantu membina dan meluaskan pandangan terhadap apa jua isu islam yang dipaparkan secara santai untuk bacaan bersama.

  • Kembaraku Dibumi Allah

    Dalam ruangan ini saya paparkan sedikit catatan perjalanan saya sepanjang berkelana dibumi bertuah. Pengalaman darinya saya tuliskan untuk tatapan pembaca.

  • Ruangan 'Ilmiah

    Ruangan ini dibangunkan khusus bagi mereka yang bersedia dalam siri penulisan yang agak berat dan berkualiti. Khususnya yang melibatkan isu-isu semasa berkaitan Fiqh, Aqidah, Muslimah, dan lain-lain. Sesuai dijadikan rujukan khusus bagi mereka yang ingin mengkaji secara kritikal.

  • Ruangan Zikrullah

    Ruangan ini dikhususkan bagi zikir-zikir pemantapan jiwa. ia juga mengandungi wasiat-wasiat daripada mereka-mereka yang terkenal sebagai orang-orang soleh. Ia membolehkan pembaca blog menelusuri kisah-kisah mereka dan menjadikan mereka contoh tauladan yang baik.

Monday, June 20, 2011

ALHAMDULILLAH … 14 bulan yang memenatkan berakhir…

Posted by Abu Huzaifah On 9:53 PM 2 comments


Alhamdulillah. Kesyukuran yang tidak terhingga Abu Huzaifah  rafa'kan diatas segala nikmat yang di anugerahkan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Sesungguhnya dalam setiap perjalanan hidup kita pasti ada ujian.Ujian datang sama ada dalam bentuk kesenangan atau kepayahan...dan ujian juga datang  dalam bentuk kekayaan atau kemiskinan. Manusia yang diciptakan oleh Allah Azza wajalla telah dinyatakan dalam al-Quran al-Karim akan diuji sebagaimana firmanNya dalam ayat kedua surah al-Mulk.

Ujian yang datang itu, akan memperlihatkan sejauhmana manusia bergantung dan berserah kepada Allah Azza wa Jalla. Menerima setiap ujian dengan reda dan tabah. Daripada ujian juga akan menyerlahkan sikap dan feel manusia sama ada mereka istiqamah memohon penyelesaian dengan pergantungan kepadaNya atau cepat resah gelisah lantas mula memaki, mencela dan sumpah seranah. Namun setiap hamba tidak boleh berserah kepada taqdir  dengan berpeluk tubuh sahaja tanpa usaha ikhtiar dan susah payah.

Alhamdulillah, penantian selama 14 bulan saya dan anak-anak menunggu Ummu Huzaifah dapat berpindah ke negeri penyu akhirnya termakbul setelah menerima ucapan tahniah dari KPM bahawa permohonan isteri hamba diluluskan oleh kementerian berkenaan  dan ditempatkan di Terengganu.

Empat belas bulan  yang memenatkan saya ; terpaksa berulang alik dari Kota Bharu ke Kuala Pilah saban minggu sekiranya tiada program khas di tempat saya bertugas. Mengapa Abu Huzaifah  kata amat memenatkan? Bukan saya tidak bersyukur dengan apa yang ada? Memenatkan ...salah satunya kerana perjalanan yang meletihkan mental dan fizikal ..kerana saya bukan sahaja perlu menaiki satu bas( satu trip) bahkan sehingga 3 trip perjalanan. Jika tiket bas dari KB ke Seremban ada, saya kena ambil satu trip lagi perjalanan  dari Seremban ke Kuala Pilah yang mengambil masa 45-50 minit untuk sampai ke stesen bas Kuala Pilah. 

Kerapkali juga bila tiket KB- Seremban dah habis saya terpaksa naiki bas trip Kota Bharu –Kajang atau KB-KL. Dari KL/ Kajang saya ambil komuter ke Seremban...sampai di Seremban naiki bas Seremban-K.Pilah...Bayangkan tiga trip pengangkutan awam yang terpaksa saya naiki untuk sampai  di Kuala Pilah.

Selain dari perjalanan yang memenatkan sepanjang berulang alik...pernah satu ketika bas Mutiara yang dinaiki rosak pada pukul 3 pagi dalam daerah Lipis... pukul 7 pagi barulah mekanik datang baiki..selepas meneruskan perjalanan 3 km, bas rosak semula dan kena baiki lagi...akhirnya kami sampai di Seremban pukul 4 petang keesokan hari..itulah pengalaman perjalanan KB-Seremban ambil masa kurang lebih 15 jam.

Anak-anak lewat ke sekolah

Setiap Ahad yang Abu HUzaifah  pulang ke NS, hampir pasti anak-anak saya lewat ke sekolah. Apa tidaknya saya tidak terus ke tempat kerja kerana mengambil dua anakanda yang tinggal bersama bonda saya ( dua hari/Jumaat dan Sabtu) di kampung. Biasanya sampai di rumah ibu antara pukul 6.50 – 7 pagi. Kadang-kadang pukul 7.15pagi,  lewat gilak kata orang Sarawak. Dari kampung saya memecut kenderaan untuk pergi ke Besut hantar anak ke sekolah dan kemudian saya ke tempat kerja...jadi hari Ahad kedua-dua anak saya biasa lewat ke sekolah. Saya terpaksa menebalkan muka biarpun anak ke sekolah pukul 8.pagi mengalahkan anak-anak....

Oleh kerana Abu Huzaifah  berpengalaman menjadi guru disiplin faham benar tentang kehadiran ke sekolah, maka saya menulis satu surat khas memohon kemaafan kerana setiap Ahad berkemungkinan besar anak saya ke sekolah lewat atau kalau lewat sangat anak saya tak ke sekolah pada hari tersebut (contoh jika saya tiba di KB pukul 7.30) tak kan anak nak ke sekolah pukul 8.30) cikgu yang lihatpun tentu kehairanan anak siapa yang datang sekolah pukul 8.30 mengalahkan...maaf lah kadang-kadang ada juga guru-guru yang memperli anak-anak kita tanpa usul periksa.


Dalam tempoh 14 bulan ini juga seperti yang pernah Abu Huzaifah sebutkan dalam entri lalu jika hamba berkursus luar daerah Besut atau dinegeri lain, maka anak-anak terpaksa tidak hadir ke sekolah beberapa hari.  Saya hanya mampu menulis surat sahaja kepada pihak sekolah...Syukurlah kali terakhir saya berkursus di Pahang,  sahabat hamba ust Zamri sanggup menumpangkan anak dirumah beliau dan menghantar serta menjemput anak-anak Abu Huzaifah, termasuk-makan minum dirumah beliau. Jazakallah kpd ust Zamri dan isteri beliau.

Anak-anak tidak ceria

Alhamdulillah, kami dikurnikan 5 cahaya mata. Anak kami yang sulong 'Aisyah dan kedua Asmaa’ sangat rapat kerana sewaktu Ummu Huzaifah belajar setahun di IPDA Kedah; Aisyah dan Asmaa' tinggal bersama saya. Kemana sahaja saya pergi termasuk ceramah atau forum di Miri mereka akan bersama. Malah mesyuarat petang atau malam pun saya bawa. Pendek kata mereka sentiasa bersama. Huzaifah dan Iman pun sangat rapat dan sering bergurau senda. Dua tahun di pusat asuhan Pasti Kuala Pilah mereka berdua sama-sama ke Pasti sama ada dihantar oleh saya atau jiran kami Pak Abbas. Apabila Abu Huzaifah pindah ke Besut ; natijah perbincangan kami  atas maslahat tertentu 'Aisyah dan Huzaifah ikut Abi yang lain bersama ummi.  Aisyah yang lebih mesra dengan Asmaa’ manakala  Iman dengan abangnya Huzaifah terpaksa berjauhan. Kesannya 'Aisyah dan Huzaifah tidak lagi seceria dulu....kurang ketawa ria dan tidak banyak bercakap. Jika dalam kenderaan saya perlu banyak bertanya mereka dan sekali sekala bergurau dengan anak-anak. Pencapaian akademik merekapun merosot, Aisyah mengambil masa yang lama juga untuk serasi dengan guru-guru baru di sekolah baharu. Itulahsebahagian dari ujian-ujian yang terpaksa anak kami lalui.

Akhirnya sebagai penutup entri kali ini, Abu Huzaifah rakamkan ucapan terima kasih kepada yang banyak membantu sepanjang tempoh itu khususnya isteri hamba yang sangat tabah mengahadapi segala ujian hidup, anak-anak yang taat, jiran-jiran yang membantu, ketua jabatan hamba yang sentiasa menyokong permohonan cuti dan sahabat-sahabat di Miri dan Kuala Pilah..ahli keluarga dan sahabat-sahabat yang mendoakan kesejahteraan hamba sekeluarga...anak-anak didik dan lain-lain. Jazkumullah khaira kathiran. Wa Barakallah fikum jami'an.

2 comments:

subhanallah.. alhamdulillah, akhirnya zaujah ustaz boleh pindah dekat dengan keluarga tercinta.. alhamdulillah, kerana sebenarnya bila berjauhan, manusia kan makin mengerti erti cinta dan rindu.. alhamdulillah... dan saya yang menjalani waktu2 ketiadaan salah seorang ahli keluarga yang amat diperlukan kerana terpisah antara dua alam, kini makin mengerti erti kasih dan sayang... kasihi apa yang ada, syukuri apa yang tiada, kerana segalanya adalah yang terbaik untuk kita.. smoga ustaz, zaujah dan anak2 tambah bahagia.. ^,

Syukran diatas komen yang bermakna kepada hamba Allah ini.Benar apa yang sdri perkatakan.Jazakillah khayra atas peringatan.